Chat With Us LIVE!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Friday, December 28, 2012

Bahagian 2 Antara Janda Baik dan Janda Jahat: Anwar Perdana Menteri



Pernahkah anda sampai ke satu kampung bernama “Janda Baik”? 
Di mana Dato’ Seri Najib Rosmah telah memilih satu perkampungan untuk UMNO yang diberi nama ILMU. Apa ilmu yang di ajar kita tidak tahu, yang jelas dengan ilmu yang ada Najib masih takut bini. Rakyat hilang hormat biarpun dia ‘Yang Amat Berhormat.
Yang ini semua orang tahu.Pelik, memang tak patut semua orang salahkan Rosmah. Sedangkang tanggungjawab  untuk jadi ‘Imam’ jatuh pada siapa? 

Tidak ada guna bagi empat tayar baru pada pemandu teksi, RM500 pada orang ramai dan RM200 pada pelajar; duit habis di belanja tapi maki hamun masih diteruskan, kenapa? Adakah Najib ini ‘poyo’ atau ‘sengal’.Keluarga sendiri tidak boleh dijaga dengan betul, macam mana negara tak jadi macam ni? Sampai bila nak jadi Perdana Menteri yang tidak pandai menjaga ‘amanah’ yang di beri Allah sebagai Khalifah?Lu fikirlah bro.

Janda Baik kampung di daerah Bentung, Pahang mula terkenal ketika arwah Tan Sri Ghazali yang lebih dikenali dengan gelaran “King Ghaz”, mantan Menteri Luar Negeri selamat apabila pesawat yang membawanya terhempas di dalam hutan belentara di Banjaran Titwangsa di daerah Janda Baik. Juruterbangnya mati, ada orang kata, dia ada ‘ilmu’ bukan ILMU yang di ajar di kem UMNO.Dulu kalau ada orang hebat dia di label “ada ilmu”; ilmu kebal, ilmu menghilangkan diri dan macam-macam lagi.Keajaiban yang sudah hilang dari Melayu yang cinta dunia takut mati.


“Berpantang ajal, sebelum maut.Setiap yang hidup, mesti mati.Kenapa cinta dunia takut dengan mati?Mati perkara yang mesti.”

“Dari Allah kita datang, kepada Allah kita kembali.”
Al-Quran

“Dunia ini tempat beramal dan tiada pembalasan di situ, sedangkan akhirat adalah tempat pembalasan, tiada amalan diakhirat.Maka beramal solehlah di dunia, untuk kamu menerima tempat yang tak ada amalan di akhirat.”

Saidina Ali Bin Abi Talib
KaramAllahu Wajhah



Dapatkan Buku Setan Syaitan Sultan email ke alxsunilife@gmail.com Rm60 termasuk Pos.



Masih adakah orang Melayu yang ada ‘ilmu’ yang di miliki Tok Ku Paloh, Tok Gajah, Tok Kenali dan Dato Maha Raja Lela?Sebab itu kita perlu mempelajari ilmu kenal diri,kenal Tuhan; ‘ilmu’ dalaman Hakikat, Tarikat dan Ma’rifat.Dengan ilmu Tuhan pasti ada banyak keajaiban.Semuanya bermula dengan ilmu tawhid.Supaya kita tak takut mati. Jasad dikebumikan, nama kita kekal hidup. Kenapa orang tak kata Allahyarham pada Sheikh Abdul kadir Jailani, wali songo atau para wali  yang lain? Islam bermula dengan Tawhid.From dust to dust.Jasad dari tanah kembali ke tanah.Roh yang ditiup semasa dalam kandungan ibu kembali kepada Tuhannya.Nak balik macam mana kalau Tuhan sendiri pun tidak kenal.Sedangkan Tuhan lebih dekat dari urat leher?Manusia mati, Tuhan tak mati.

“Tuhan tak beranak dan tidak diberanakkan, tak ada yang bersekutu denganNya.”

Surah Al-Ikhlas

Kenapa ‘Surah al-Ikhlas’ adalah 1/3 dari Al-Quran?

“Berfikir sesaat sama seperti beribadat 1000 tahun.”
Hadith

Ada satu orang tua, dia jenis orang yang sangat pelupa.Ada orang nak kasi dia petua, macam mana nak lepas seksa dekat kubur.


Dia berkata, “Kau ni kan pelupa, jadi sebelum kau mati mintak la anak kau tuliskan jawapan atas kain kapan.” Jawapan untuk soalan cepu emas: ‘ma rabbuka?’, ‘ma nabiukka?’.“Jadi tidak susah la kau nak jawab nanti masa dalam kubur, tengok saja la jawapan,” dia berkata sambil tersenyum lebar.

Nak pendekkan cerita, orang tua itu mati, tetapi dia tidak resah.Sudah dapat ‘rahsia’ macam mana nak berjaya.Malaikat pun datang lalu bertanya kepada si mati, “Ma rabbuka?”Dengan rasa senang hati, si mati mencari jawapan atas kain kapannya.Cari punya cari tidak jumpa juga kerana terlupa tulis.Cemas.Cari lagi, belek sana-sini terjumpa tulisan; lalu terus membaca tanpa ragu-ragu, “Made in China!” Malaikat jadi ‘sengal’, ‘poyo’ atau ‘bebal’ kerana orang tua ni?

Mereka yang kenal diri, kenal Tuhan sanggup mematikan diri sebelum mati, rindu bertemu dengan Allah hu rabbi.Sudahkah kita mempunyai ilmu bagaimana hendak kembali kepada Allah dan tahukah kita jawapan ‘marabbuka’?Siapa Tuhan kamu?Kerana kita adalah rahsia Tuhan dan Tuhan adalah rahsia kita. Sampai bila 99 nama tuhan kita tahu, yang satu kita tidak tahu? Macam orang yang ada RM999,999 tapi kerana RM1 dia tidak jadi jutawan. Sedangkan terlalu ramai yang nak jadi ‘Millionaire’.

Siapa Anwar Ibrahim; semua orang kenal, lebih popular dari Agung atau Perdana Menteri. Mana lebih baik: berzikir dan sebut nama Allah, berselawat ke atas Nabi SAW; pagi, petang, siang dan malam; atau mengingati nama Anwar Ibrahim yang setiap hari di TV arus perdana? Salah siapa rakyat teringat dan cinta kan Anwar Ibrahim kalau bukan media arus perdana B.N?

Beranikah anda mematikan diri sebelum  kita mati; bukan suruh makan pill tidur atau terjun dari KLCC. Berani bunuh ego yang lebih besar dari nyawa, bila terasa diri berkuasa.Sifat amarah yang mesti di matikan, hingga anda tidak menyembah nafsu; tidak takut bini, tidak takut hilang jawatan, tidak takut Tuanku ‘murka’. Lupakah yang anda pernah berjanji dengan Allah semasa Allah meniupkan rohNya ke dalam diri kita yang kita tidak akan menyembah selain Allah. Pelik tapi benar, yang di ingat dan di sembah pagi, petang, siang, malam wang yang ada gambar kepala Agung, ‘fulus’, duit Ringgit Malaysia.

“Tidak ada sebab yang lain Allah menjadikan insan dan jin melainkan untuk menyembahnya”
Az-Zariyyat:56

Pelik  tapi benar, mereka yang sudah terpengaruh dengan kebendaan, berjiwa materialistik dan terpengaruh dengan ideologi liberalisme sanggup buat apa saja untuk mendapatkan harta, kuasa dan wanita untuk dunia yang sementara.Melayu dah lemas menunggu kerana bila lagi nak memikirkan bagaimana memperbaiki keadaan haru-biru dan bercelaru, politik pagi, petang, siang, malam; akhirnya yang dikejar tidak dapat yang di kendong berciciran.Cuba perhatikan siapa mangsa banjir di Terengganu, Kelantan dan Pahang kalau bukan Melayu.Apa sebabnya jika bukan ekologi di rosakkan. Siapa yang merosakkan kalau bukan ‘penyamun tarbush’ yang berkuasa.

Datang telanjang, mati tidak bawa apa-apa.Kenapa di puncak kuasa mahu menongkah langit? Tuhan boleh ambil apa yang ada pada diri kita sekelip mata. Sampai bila pemimpin gila berebut kuasa?Raja dalam rumah buat kira-kira?Seperti lagu Tiga Kupang. Rakyat dapat apa; suri dalam dapur, buat roti gula untuk janda kaya ke?

Kenapa sanggup sembah selain Allah?Ikut pengaruh syaitan?Kenapa yang terlupa hidup lawannya mati, akhirat juga yang kekal? Harta yang tinggal akan menyusahkan hidup mereka dalam kubur; kalau anda percaya ada hidup sesudah mati, tentu sekali ahli politik yang berebut kuasa hingga terlupa menang sorak kampung tergadai, tidak jadi ‘penyamun tarbush’. Heran, bila tidak kenal Tuhan, isteri lebih sanggup masuk neraka dari di madu, akibat ego yang berlebihan; cinta pada manusia, sedangkan lelaki mana yang cukup dan puas dengan seorang perempuan? ‘A man is old when he stops looking at women’. Inilah masyarakat kita hari ini, ahli politik gila kerusi dan takut hilang kerusi.

“Raja takut sakit dan mati.”
Ku Shah anakanda Sultan Idris, Perak

Sampai bila Melayu mahu di lekakan dengan hiburan.Apakah tidak takut bangsa Melayu menjadi pendatang haram dalam negerinya sendiri yang pada suatu masa dahulu bernama Persekutuan Tanah Melayu?
Ada peribahasa Inggeris yang mengingatkan kita, beri anjing nama yang buruk, kita boleh bunuh anjing tersebut.”‘Label’, gelaran buruk yang diberikan pada seseorang atau satu kelompok boleh merendahkan martabat satu satu puak yang tak berdosa akibat manusia hilang adab, mengikut Prof Naquib Al-Attas.

Kalau memang dia buruk masakan kita nak kata dia cantik. Tapi yang pelik kenapa Najib tidak peduli dilabel ‘jantan takut bini’ tapi tak takut apa jadi pada bangsa Melayu dengan politik jangka pendek yang dimainkan nya? Apakah Najib tidak punya ‘conscience’? Rosmah tidak peduli, dirinya dilabel sebagai “puaka”.Dia terlupa kebencian rakyat hari ini telah merosakkan imej dan hilangnya kepercayaan Melayu pada UMNO.Tuhan sudah tunjukkan Adam A.S terkeluar dari syurga kerana terpengaruh oleh Hawa.Bila Melayu lari dari UMNO yang menjadi harapan Melayu, Melayu berpecah belah dan akhirnya Melayu hilang kuasa politik dan Melayu menjadi ‘seperti itik mati kehausan di tepi air’.Segala-galanya sudah tidak berguna.

Apakah kerana mereka masih berada di puncak kuasa atau dia belum mendapat ‘hidayah’?Mari kita guna ‘reverse psychology’ ikut Edward De Bono, mari kita minta Tuhan beri mereka   ‘hidayah’, mari kita minta Allah sambungkan silaturrahim yang terputus di antara ummat Islam di Malaysia. Jika Rosmah salah guna kuasa menjaga anak ‘permata’, wang tersebut dikembalikan semula dan minta Najib bersedia untuk letak jawatan sebelum pilihan raya; jika betul dia sayangkan UMNO dia bertawakal pada Allah; Insya-Allah air di cincang tidak akan putus, carik-carik bulu ayam bercantum semula. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak ada gunanya. Fikir, Tafakur, THINK sebelum nasi terbuang ke dalam lumpur.

Sanggupkah kita melihat apa yang kita pandang buruk, sedangkan disebalik yang buruk ada sesuatu yang elok di dalamnya. Itu satu keberanian seperti membersihkan kotor di muka tanpa memecahkan cermin yang menunjukkannya.Seperti mutiara di dalam kerang; buruk kulitnya. “A coin has two sides”, wang syiling ada dua muka. Tidak ada manusia yang sempurna melainkan Nabi Muhammad SAW.Bumi mana yang tidak ditimpa hujan, lautan mana yang tidak bergelombang, masakan tak ada yang baik tentang manusia yang kita sudah label sebagai musuh.Sebagai contoh Anwar Ibrahim; kenapa takut dia jadi Perdana Menteri, bukankah dia TPM semasa Tun Mahathir jadi PM?Lagi pun dia di buang, bukan dia bakar jambatan seperti Rais Yatim.

Dunia ini pentas sandiwara; setiap orang ada peranannya; Tuhan nak menguji kita. Malaikat, Iblis, manusia, binatang, tumbuh-tumbuhan dan alam cakera wala, Dia yang jadikan.

“Pandang yang ramai ingat pada yang satu.Yang ramai itu asalnya dari yang satu.”
Kata-kata Orang Sufi
Mana lebih baik kita ‘mendoakan’ supaya Tuhan memberikan ‘hidayah’ kepada musuh-musuh politik atau minta Tuhan melaknat mereka yang kita musuhi? Jangan mengaku beriman kalau kulit saja Islam.Kata ‘sengal’ muka kerepot, kenapa nak emosi sangat bila bencikan orang sampai lebih-lebih?Rileklah bro. Cuba kita cerminkan muka kita.Satu jari menunjuk pada orang, 3 lagi tunjuk diri sendiri. Kalau Tuhan nak hapuskan Anwar, ‘kun faya kun’, hancur macam Firaun. Sebab itu saya sudah berhenti serang Anwar.Macam-macam buku saya sudah tulis, dia makin kuat.Suka hati Tuhan lah kalau dia nak jadikan Anwar Ibrahim Perdana Menteri selepas Najib; saya siapa?
‘Label’, ‘trademark’ dan ‘jenama’ memainkan peranan yang penting dalam kehidupan manusia namun Tuhan yang menguasai niat dan hati manusia.

Tengok label yang digunakan oleh media Barat terhadap umat Islam sebagai ‘terrorist’ berpunca dari Septemer 11, peristiwa di New York, adalah racun yang dimasukkan ke dalam pemikiran orang Barat yang tidak tahu mengenai Islam dan akhirnya paling ramai muncul ummat Islam di USA; pengaruh dari mereka memburuk-burukkan Islam. Kuffar mahu dunia melabel umat Islam sebagai ‘pengganas’ sedangkan orang Mukmin takut buat dosa membunuh apa lagi melanggar perintah Allah.Kenapa Anwar Ibrahim saja kita heret ke mahkamah, kenapa orang yang terlibat dengan kes Altantuya bebas macam itu saja?Di mana keadilan?Sebab itu ramai yang sokong parti Keadilan dan baca akhbar Keadilan.Hishamuddin Rais telah letak ‘benchmark’ bagaimana nak jadi penulis yang berani.

Yang kita marah-marah sampai tidak boleh fikir ini pasal apa? La taghdab, kata Rasulullah SAW - jangan marah. Kata Tan Sri P. Ramlee dalam filemnya, “kalau marah nanti kena jual.”
Pernahkah kita terfikir bahawa kenapa semasa Isra’ Mikraj, Nabi Muhammad SAW mendapat tahu ada pelacur yang masuk syurga sebab memberi anjing minum, yang kita pandang hina, sedangkan Tuhan masukkan pelacur ke dalam syurga; pasti ada baiknya anjing di banding dengan ‘poyo’ atau ‘mangkok ayon’. Kenapa tidak tafakur, fikir, THINKbahawa  dalam syurga ada anjing dan pelacur. Apakah dalam syurga tidak ada janda yang sempat bertaubat atau sedang mencari guru yang murshid dengan sifatloving, giving, sharing, caring and forgiving?

Kenapa kerana seekor nyamuk, kelambu kita bakar? Kalau tak suka Najib, suruh saja Najib berhenti supaya UMNO dapat diselamatkan, gantikan dengan Anwar; dia pun dulu di buang oleh Mahathir, bukan akar umbi UMNO yang buang dia. Kerana Anwar di buang Melayu bukan saja pecah tiga, entah berapa kerana ramai yang marah pemimpin politik kotor dalam perkampungan UMNO. Apakah ini bukan satu bahaya untuk anak cucu kita yang tidak ada apa-apa di negaranya sendiri; kalau kita takut mengadakan reformasi diri dan bukan lagi reformasi di jalanan.

Mungkin dalam UMNO sudah tak ada lagi orang yang berani akibat mereka takut nanti jadi seperti Hang Nadim kerana masih ada Sultan yang sanggup dengar cakap setan dan Melayu takut dengan perkataan daulat dan derhaka.Sampai bila Melayu nak jadi ‘sengal’ atau ‘gerek’ - pinjam kata orang Melayu Singapura.Daulat apa? Nangka dah berulat. Ini zaman Allah hu Akbar; Takbir! Allah hu Akbar, Allah hu Akbar. Kalau tidak percaya baca buku Setan, Syaitan, Sultan yang dianggap bahaya oleh mereka yang belum membacanya; seperti mereka dengar nama janda atau takut janda yang macam Rosmah. Buku 3S 3Tan ini cetakan terbatas, dah nak habis.

Ilmu berani yang diadakan pada 22 Disember 2012 sebagai penutup sesudah 7 kali saya adakan perkongsian ilmu dengan mereka yang berminat di University of Life. Akibat tidak ramai yang berani datang kerana saya di tahan polis.Sedangkan polis itu ‘acah aje’. Kena ‘acah’ dengan polis pun takut, ‘confirm sengal’.

Saya yakin ramai sangat yang sukakan ‘ilmu berani’ tapi takut nak memulakannya.Sampai bila hendak hidup dalam ‘cocoon’?Bila lagi nak keluar dari pemikiran dalam kotak?Melayu kena berani berubah; jika takut, bangsa kita rebah.Tanya mereka yang sudah mengikut forum di University of Life. Tanya mereka apa kesan kata-kata yang saya sampaikan, ‘if God is your friend, who would dare be your enemy?’ Insya-Allah akan menjadi ‘turning point’ dalam hidup mereka yang penakut kerana hidup dalam kegelapan. Ilmu adalah cahaya. Saya membatalkan apa yang akan diadakan pada 19 Januari 2013 kerana saya fikir masih ramai yang takut terlibat dengan saya; dianggap derhaka pada Raja dan akan di berkas oleh polis yang ikut perintah Raja.

Jika ada yang berminat mengenai apa yang dikongsikan di University of Life, tunggu saya terbitnya buku The University of Life; kerana saya tengah sibuk menyiapkan buku Mencari Jalan Pulang dan Antara Janda Baik dan Janda Jahat Anwar Ibrahim Perdana Menteri.

Selamat Tahun Baru 2013!

Monday, December 24, 2012

Bahagian 1- Antara Janda Baik Dan Janda Jahat


ANTARA JANDA BAIK DAN JANDA JAHAT

Lebih kurang pukul 12 tengah hari, hari Rabu 18.12.2012, dalam perjalanan pulang ke WADI HUSSIEN di Janda Baik, Bentong, Pahang, tiba-tiba saya teringat, “apa ada pada nama?” Maksud saya dengan ‘nama’ ialah ‘branding’ atau jenama.  Macam kereta , jam tangan, handbag dan kawasan kediaman atau nama yang menjadi gelaran Tun, Tan Sri, ‘first lady’ atau gelaran yang buruk-buruk Komunis, Dajjal, Setan, Penyamun Tarbus, Pelesit dan Hantu Raya. Nama yang buruk apabila terlekat pada tubuh memang susah nak dipadam; begitu juga nama yang baik untuk menjaga ‘image’ sebelum ‘damage’ - meminjam bahasa Inggeris sebagai pembuka selera.

Kenapa bila disebut Kampung Janda Baik, ramai yang beranggapan tidak baik terhadap janda; apakah tidak ada isteri orang yang curang atau anak dara yang macam jalang?Mana ada manusia yang sempurna ‘maksum’ melainkan Nabi Muhammad SAW.



Dapatkan Buku Setan Syaitan Sultan email ke alxsunilife@gmail.com Rm60 termasuk Pos.

“Ada ke janda baik?” mereka bertanya.Pelik tapi benar, kenapa tidak boleh berbaik sangka dengan janda?Apakah semua janda jahat? Apakah kita lupa bahawa Khadijah r.a. isteri pertama Nabi Muhammad SAW, adalah seorang janda; antara 4 wanita terbaik yang dipilih oleh Allah SWT?

Rosmah bini Najib, ‘first lady’, selepas bercerai dengan lakinya, sementara hendak berkahwin dengan Najib anak Tun Razak, dia pun sempat bergelar janda.Bila Rosmah jadi isteri kedua Najib dan Najib terpaksa menceraikan isteri pertamanya, Tengku Puteri pula jadi janda kerana Najib kahwin dengan Rosmah.

Mula saya kenal Najib semasa menulis buku Pemuda Di Zaman Mahathir, 1982, masa itu Najib baru jadi MB Pahang, kemudian menjadi Menteri Belia dan Sukan.Adakah cerita-cerita ini dimuatkan di dalam Biografi Rosmah; di mana, bila, dan siapa yang memperkenalkan macam mana boleh jatuh cinta dengan Najib?

Apakah antara isi biografi Rosmah yang heboh diperkatakan kerana Tun Mahathir buat komen mengandungi soalan, menjawab cerita dalam buku saya Memo Untuk Najib, Pak Habib Perang Big Mama atau menjawab tuduhan Deepak yang akan menerbitkan buku Kontroversi Najib, Rosmah,  Altantuya, Bala dan adik Najib? Lu fikirlah bro.

Soal ramai tidak senang bila Rosmah menjadi ‘first lady’ dan cerita dalam buku biografinya, itu cerita lain. Suka hati dialah dia nak tulis buku, yang Hang nak kepochi pasal apa dia first lady?Jangan kata RM150, USD1500 pun ramai yang sanggup beli.Hendak hidup kena pandai ambil hati Rosmah.

Rosmah terkenal sebagai “Big Mommah”, wanita yang paling banyak dapat publisiti jika dibandingkan dengan semua Menteri terutama benda yang buruk.Kasihan. Peduli apa orang ramai nak benci? Rosmah wanita yang paling boros selain kerabat di Raja Johor yang punya ratusan kereta, ‘private jet’ yang kisahnya ada dalam buku 3S.Siapa berani kata ‘no’ kepada perbuatan membazir; bersaudara dengan setan?Cincin bini Perdana Menteri harga berpuluh juta ringgit, di ketika rakyat dalam keadaan miskin terutama orang Melayu.Rosmah disamakan seperti Imelda Marcos di Filipina dan Ibu Tien di Indonesia. Wanita paling berkuasa ketika suami mereka menjadi pemimpin Negara.Rakyat sekadar boleh cakap macam anjing menyalak gunung.Kasihan rakyat.

Saya fikir jika beri tajuk buku itu Bagaimana Menjadi Tersohor dan Kaya Raya Selepas Menjadi ‘First Lady’, tentu buku Rosmah jadi lebih hebat dari Bagaimana Menjadi Kaya Dunia Akhirat karya saya dan Dr Azizan Osman. Kalau dia bukan First Ladytentu saya jadikan dia ikon untuk program Ilmu Berani di Univesity of Life.Mana ada wanita yang lebih berani dari dia di Malaysia.Apa salah kita mendalami ‘The Mind of Rosmah Najib’ daripada mengutuk dan cari dosa, menfitnah dan berburuk sangka.

Ada yang beri senyum sinis bila dengar nama Janda Baik? Apa yang baik? Ke lain pula imaginasi lelaki 3T, Teringin Tapi Takut Bini, ada yang kata, “Saya bukan takut bini. Bini yang takut saya.Syurga antara dua kaki isteri bukan di bawah tapak kaki suami.”Kasihan.

Pelik tapi benar, kenapa ‘janda’ dianggap tidak elok?Rosmah semasa janda, ketika belum jadi isteri Perdana Menteri, siapa pun tak kata Rosmah Janda Jahat.Anak Cina makan pengat, sendiri punya diri sendiri mau ingat.Kalau tidak percaya tanya Sharizat tauke lembu, itu sebab bila saya kena tahan polis pasal buku 3Tan; Setan, Syaitan, Sultan, tersiar di Agenda Daily (dot) com yang saya nak tulis novel. Kisah cinta Rosmah-Najib dan Altantuya-Razak Baginda;Sharizat Ketua Wanita UMNO taukeh lembu tersohor di dunia. Buku itu pasti lebih mahal dari harga seekor lembu Sharizat, apa lagi kalau difilemkan? Penggambaran di Paris, London, dan Mongolia; tempat lahir Altantuya.

Rosmah yang berasal dari kampung ketika itu belum dilabel sebagai ‘puaka’ dan macam- macam lagi kata nesta dan sumpah seranah semasa dia berkerja dengan Island and Peninsular; tidak ada jenama yang dilekatkan ke tubuh bini Najib. Kalau tidak percaya cuba baca tulisan oleh Hishamuddin Rais di blognya untuk Autobiography Rosmah. Wanita Pertama Malaysia pasti boleh jadi hebat dari filem James Bond 007?

Kerana ramai wanita yang ingin menjadi Rich and Famous dan ramai yang nak tahu rahsia bagaimana ramai sangat orang yang takut padanya hingga Rosmah boleh sampai ke kemuncak kuasa. Rahsia kerajaan yang belum pernah dicapai oleh Wanita Pertama Malaysia sebelumnya; betul ke Rosmah guna bomoh, guna cirik berandang atau nasi kang kang kang  atau semua itu fitnah, tuduhan tanpa bukti? 

Sour grapes, memang ramai mereka yang iri hati, ‘orang kita’ kalau tidak ada sifat PHD, bukan lah orang kita namanya. PHD, Perangai Hasad Dengki, terhadap Najib yang sayang bini. Lu fikirlah bro. Kalau tak ada beruk, masakan pokok bergoyang, pinjam kata Khairy Jamaluddin, Ketua Pemuda UMNO menantu mantan PM yang sangat kontroversi semasa Pak Lah jadi PM. Kasihan KJ pertama kali dalam sejarah UMNO, Ketua Pemuda tidak diberi jawatan. Bila Pak Lah dah jadi botol kosong.

Janda’ dalam bahasa Parsi, bermaksud ‘pelacur’, ‘sundal’ ada juga bahasa Inggeris yang menggelar betina murahan sebagai ‘bitch’; anjing betina. Orang kita yang jumud pemikirannya pandang hina dan jijik pada ‘Anak Sun’ yang tidak berdosa terhadap perempuan yang tidak minta jadi GRO dalam keadaan begitu seperti pandang terhadap penagih dadah, ‘bohsia’ dan Mat Rempit.Begitu juga anggapan mereka terhadap anjing.Apakah kerana anjing dianggap najis, fahaman ini dipegang oleh mazhab Shafie tapi tidak pada mazhab Hanafi; maka tidak ada kebaikan pada anjing?Tafakur, apakah kucing tak bawa najis yang dipijak di luar rumah atau binatang dan bangkai yang dimakan, sedangkan najis kucing terlalu busuk.Bila lagi mahu melihat muslihat kebaikan dalam yang kita benci kerana sayangkan mereka yang buruk?

Kenapa berfikiran negatif terhadap mereka yang tak diminta menjadi GRO, ‘bohsia’. Perempuan mana yang sanggup dirinya menjadi pelacur, melainkan akibat terdesak, jiwanya sudah rosak, hidupnya telah dirosakkan oleh keluarga terdekat yang sepatutnya menjadi pelindung tetapi merogolnya atau tidak mendapat kasih sayang dan penjagaan yang betul lalu menjadi ‘bohsia’? Ramai yang jadi janda kerana tidak larat hidup dizalimi, dipukul, dibantai dan bermacam-macam lagi oleh suami yang lebih binatang dari binatang tapi kerana tergolong dalam puak VIP atau VVIP terlepas macam tu saja kerana mereka lemah dan tidak berupaya? Begitu juga dengan +Anwar Ibrahim kenapa tidak melihat kebaikan dalam diri beliau. Apakah dia minta untuk dimalukan sebegitu.


Pernah kah kita bertanya, “kenapa ramai yang kaya tapi bakhil tapi bermurah hati berlebih-lebihan pada ramai wanita kita yang tidak ada pilihan jadi GRO; “penyedap” bagi para VIP yang bila nak memuaskan nafsu ‘boss’, suruh bawa pelacur terhormat yang dilabel sebagai ‘nasi lemak’?” Nak tahu lebih lanjut baca semula buku saya Nasi Lemak For VIP. Ramai VIP dan VVIP yang buat kerja terkutuk tanpa memikir dosa kerana mereka seolah-olah mereka maha berkuasa, boleh perkosa seramai mana wanita yang mereka suka; bangsa berani buat dosa.Yang mereka takut hanya sakit dan mati.

Berapa ramai yang sanggup membantu, melihat wanita bangsanya jadi bohsiah GRO dengan wang puluh atau ratusan juta yang di dapati tanpa titik peluh hanya dengan kuasa? Tanpa memikirkan bila Tuhan tanya dari mana dapat wang berjuta sedangkan kita lahir terlanjang dan tidak bawa apa-apa? Kebanyakkan ulama yang berkuasa pandai menghukum tapi tak bersifat loving, giving, caring, sharing dan forgiving; tidak beradab seperti akhlaq Rasulullah SAW.Islam mengutamakan keadilan, menentang kemungkaran. Islam bukan sekadar agama ‘ritual’ seperti agama-agama yang lain.Sampai bila hukuman mesti bergantung pada kitab fekah tanpa menggunakan common sense, tanpa conscience?Inilah akibat bila tidak ada ilmu tasauf; ilmu hakikat, tarikat, dan ma’rifat - hati sekeras batu.Ilmu yang menjadi teras yang di ajar di University Of Life.Mendidik roh dan hati manusia supaya mempunyai kemanusiaan.

“Dalam diri manusia ada seketul daging jika baik daging itu baiklah manusia begitu juga sebaliknya.”
Hadith

Mungkin ada juga perempuan yang memang suka jadi janda, bebas boleh pilih jantan kerana nafsu buas; nak buat macam mana?Susah sangat nak kahwin, banyak sangat ‘songeh’ di pejabat kadhi.Lu fikirlah bro, nak kahwin susah, nak bercerai susah, nak berbini susah, sedangkan Islam agama yang mudah bukan untuk menyusahkan ummat. Ketua-ketua agama buat apa sampai bila nak buat bodoh? Bila di kritik, murka yang amat sangat.Kalau nak berniaga, berhenti jadi ‘Raja’.Kalau nak berkuasa, sertai pilihan raya. Ini yang membuat rakyat naik darah, ‘blood go up stairs’.

Dunia sudah nak kiamat, Imam Mahdi bakal muncul.Bila tulis buku Setan, Syaitan, Sultan, buku belum di review, belum di bawa ke Menteri Dalam Negeri untuk mengharamkannya.Arahan dari atas sudah di terima.Buku dirampas di PWTC, saya diheret dan di tahan tanpa sebab selama 6 jam dengan alasan buku mengandungi unsur-unsur hasutan tetapi tidak dibuktikan. Uncleseekers sudah enam bulan disoal siasat, talipon bimbit dan komputer ribanya masih tidak dipulangkan lagi. Buku 3S tidak boleh jual, diganggu gugat, di takut-takut.CPU di pejabat di angkut.Apa punya demokrasi? Tidak takut dengan Tuhan ke?Tuhan suruh baca, awak haramkan manusia dari membaca.Ingat, doa orang teranyaia dan dizalimi dimakbulkan Tuhan. Lu fikirlah bro. (bersambung)


Friday, December 14, 2012

Berani Tulis Berani Tanggung


9:30 AM, 11.12.2012. Sedang saya berfikir macam mana saya hendak mulakan kisah bagaimana buku 3S 3Tan Setan Syaitan Sultan di angkut oleh hampir 10 orang polis yang datang ke meja saya, ketika saya sedang minum pagi di restoran Riverside sambil mendengar ucapan Dato Sri Najib berucap di PWTC. Tiba-tiba saya menerima panggilan telefon dari “anak muda”, dia mempelawa saya minum pagi di sebuah restoran di KLCC. Dia seorang pelajar yang sedang menyiapkan tesis MA “Naquib Al-Attas’ Concept of the West”. Saya pergi untuk dengar pendapat dia mengenai Islamic Worldview; kebetulan dia ini penuntut di Centre for Advanced Studies in Science Islam and Civilization (CASIS). Dia ni mengkagumi Prof. Naquib al-Attas sebagai guru nya yang murshid, pengasas ISTAC yang menerima anugerah Kerusi Imam Al-Ghazali.

Fikiran saya terganggu sebentar seperti sedang asyik menonton filem The Avatar tiba-tiba ada iklan; ‘kecik punya hal lah’. Tapi saya masih tak lupa kesilapan besar polis; ada ke penulis datang nak dengar ucapan Presiden di bawa lari. ‘Sabotaj’ agaknya. Mula-mula penulis bebas tak dibenarkan masuk dalam dewan; Azmi, blogger APA, PAS medianya di sorok. Saya pernah cerita pada ACP Chua semasa di soal siasat di pejabatnya di Ibu pejabat Dang Wangi, 


Setiap apa yang berlaku pada saya berjuta manusia seluruh dunia pasti tahu. Ini akan merugikan kerajaan BN yang sedang sakit.” Kebetulan gambar dia dan polis yang mengambil sebanyak 20 buah buku tapi yang di beri tahu hanya 13 buku; ada ke patut periuk nasi saya di bubuh pasir sebelum membuktikan dosa-dosa saya? Saya tak akan lupa semasa mereka membawa saya untuk ditahan selama 6 jam untuk di soal siasat sebelum tuduhan “menghasut”. Jualan buku-buku saya selain menanggung berpuluh manusia yang mana Allah tahu, juga untuk jamuan yang terbuka pada orang ramai secara percuma, dan juga untuk menghidupkan Wadi Hussien.

Bukan saja buku Setan, Syaitan, Sultan tidak dibenarkan dijual di kedai-kedai buku sebelum Menteri Dalam Negeri mengharamkannya. Apakah ini tanda-tanda yang demokrasi sudah mati di bumi Malaysia? Gambar dan cerita mengenainya tersiar di Agenda Daily.com dan telah pun tersimpan dalam arkib saya dan para blogger dan dalam Facebook; ribuan manusia yang mempunyai Facebook di seluruh dunia.

Ini lah pertama kali polis merampas buku dan menahan penulis ketika berlaku Perhimpunan Agung Umno yang akan manghadapi pilihan raya umum yang ke 13. Masa zaman Tun Abdullah Badawi selaku presiden UMNO merangkap Perdana Menteri, polis sekadar cuba menakut-nakutkan, menyergah penulis supaya jangan jual buku di Perhimpunan Agung UMNO sebab itu ramai penulis menjadi penyokong PKR; sakit hati, kecil hati, berjauh hati. Sedangkan semasa Tun Mahathir jadi PM (menjual buku) menjadi tradisi saya sejak bermula Perhimpunan Agung di bangunan PWTC yang bermula pada tahun 1982; pertama kali dalam sejarah. Pemimpin UMNO ‘hilang akal’ buat musuh dengan penulis.

10:30pagi 30 Muharram 1434.Sedang saya masuk ke banggunan Suria KLCC ke arah taman yang berada di tengah kota, terlintas di dalam fikiran saya akan jasa Tun Dr Mahathir yang mempunyai visi untuk menjadikan Malaysia sebuah negara moden yang setanding dengan ‘first world countries’ dengan ‘first world infrastructure’. Tun Mahathir tidak menganggu dan menganiayia penulis yang berjasa pada kerajaan seperti hari ini. Win-win situation. Mungkin untuk melahirkan ‘modal insan’ dan The Towering Malay.

Mungkin antara sebab Dr Mahathir boleh bertahan 22 tahun ialah kerana dia izinkan penulis yang mengkritiknya menjual buku. Mungkin kerana dia tidak buat musuh dengan ‘penulis politik’ atas kepercayaan ‘a known devil is better then the unknown angel’. Menteri di keliling Presiden; awrah Tan Sri Mohd Rahmat, Tan Sri Sanusi Junid, arwah Tan Sri Megat Junid, ‘mesra penulis’ termasuk Tan Sri Isa Samad di sayangi penulis. Selaku penulis saya ‘tak ambil pot’ dilabel sebagai penulis pichican dalam Perang UMNO 1987, media masa Arus Perdana mengikut gaya saya menulis selaku trend setter. Mungkin selaku orang Mahathir, The President Man, saya memihak pada Team B, memerangi musuh-musuh Presiden.

Dr M berjaya menjadikan  menara berkembar sebagai menara yang tertinggi di dunia pada masa itu, “the tallest building in the world”, kerana dia tidak takut pada kritikan, dengan prinsipnya “no big deal”. Ketika itu biar pun ramai yang tidak percaya ia boleh dilakukan. “If there’s a will, there’s a way”. Sekarang, KLCC adalah salah satu tarikan utama di rantau Asia seperti Taj Mahal di India dan ia juga membantu menjana ekonomi negara kerana pelawat-pelawat asing sanggup datang dari beribu-ribu kilometer untuk melihat sendiri keagungan Menara Berkembar Petronas. Dua orang penggantinya Dolah Badawi dan Najib Rosmah, apakah legasi yang akan mereka tinggalkan? Saya sekurang-kurangnya sudah meninggalkan 65 buah buku di cetak, Wadi Hussien, taman landskap persendirian tercantik di Malaysia dan Al-Attas University of Life kerana kita berani. Hanya orang yang berani saja  yang namanya akan terpahat dalam sejarah. Bila lagi anda mahu mempelajari ilmu berani dari saya. 

Daftar di sini untuk Rahsia Cari Rezeki & Insan 3D: http://alxs2013-eorg.eventbrite.com/
Daftar sekarang di sini untuk kursus Ilmu Berani : http://ilmuberani.eventbrite.com/


Pulau Pandan jauh ke tengah,
Gunung Daik bercabang tiga,
Hancur badan di kandung tanah,
Budi baik di kenang juga.

Saya tidak terperanjat atau berkecil hati, apa lagi marah kepada para pembaca yang mendapati tulisan saya mengenai pemimpin atau Sultan kasar dan keras dan mereka melabel saya brutal, kejam dan The Killer Writer. ‘Suka hati lu lah bro’. Jika takut pada tsunami buat rumah atas gunung. Apa yang nak dihairankan, kerana telah menjadi ‘trademark’ saya menulis bersandarkan bukti sekiranya hitam masakan saya nak katakan putih. ‘A spade is a spade’. Apakah itu fitnah atau menghasut? Itu yang  sedang saya fikirkan ketika berbincang mengenai buku Prof. Naquib Al-Attas “Islam dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu”. Lu fikirlah Bro.

Apa guna hidup dalam negara demokrasi jika kita tidak dibenarkan mengemukakan pendapat? 















Soal mereka setuju atau tidak itu lain cerita; ‘no big deal’ kata Che Det. Semua orang yang berakal tahu jika pemimpin atau Ketua Agama berperilaku buruk masakan saya nak kata elok. Saya bukan menghina orang-orang baik-baik untuk ‘cari makan’. Kalau perangai macam setan masakan kita nak kata macam malaikat. Kalau nak menulis perlu ada prinsip seperti Tan Sri Dr. Tan Che Koon dalam The Star, ‘Without Fear or Favor’. Kalau mengampu baru namanya penulis ‘cari makan’; soldier of fortune, masakan kita tengok sampah depan mata kita tidak gunakan penyapu.

Pesan Almarhum Tun Razak, bapa Najib, “Bersihkan dulu di sawang. Jangan simpan sampah bawah permaidani.”

Sejarah telah pun menghukum pemimpin setimpal dengan kesalahan mereka yang berlagak macam firaun di Timur Tengah, terlupa yang manusia itu hamba Allah di turunkan ke dunia untuk menyembah Allah bukan untuk di sembah. Apakah kita tidak mahu belajar dari sejarah Iblis yang ego akibat tidak ada ‘Basirah’?

Sejarah telah menaikkan taraf pemimpin ke tahap yang paling tinggi kepada orang beriman mereka boleh samapi ke taraf Insanul Kamil. Khalifah Omar Ibn Abdul Aziz dan di India sejarah Tipu Sultan yang ceritanya terdapat dalam buku Setan, Syaitan, Sultan; sudah baca? Kalau belum tunggu apa lagi? Satu buku pun tak mampu nak beli,  takut nak beli, berminda subsidi, semua benda nak ‘free’, sejak lahir ke dunia hingga ke tanah kubur pun mengharapkan subsidi, tiba-tiba nak jadi jurucakap di warong kopi; ‘boleh blah’.  Itu yang di katakan membeli membelah, tak beli boleh blah lah Bro.

Syukur pada Allah buku 3S 3Tan memang berat. Macam mana tidak berat, mengkritik prilaku Sultan yang di dewa-dewakan oleh mereka yang tidak berilmu yang terlupa hanya Allah Raja Sekian Alam yang mesti di sembah. Kuasa itu amanah. Samakah orang yang berilmu dengan orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu?

Sebab itu kita perlu kenal diri, kenal Tuhan, perlu tahu Melayu itu apa? Islam itu apa? Sebagai identiti, apakah di ILMU milik UMNO di Janda Baik mengajar ribuan yang datang ke ILMU, yang kebetulan jiran saya, ilmu mengenal diri? Kenal diri kamu sebelum kenal Tuhan yang nyata. Awal-awal agama mengenal Tuhan. Macam mana hendak satukan Melayu, Tuhan pun tidak kenal, diri tidak kenal? Itu baru sesat tak jumpa jalan pulang; Tuhan sendiri pun tidak kenal.

Melayu dan Islam tidak boleh dipisahkan kerana ia telah termaktub dalam perlembagaan. Islam adalah agama rasmi Malaysia, di mana Raja-Raja adalah Ketua Agama dan Ketua Adat. Apakah Ketua Agama sedar ‘shahadat’ itu mengosokan diri ke peringkat zero. Tidak ada selain Allah, la illaha illAllah. Allah yang awal dan akhir, zahir dan batin, seperti dalam Asma’ ul-Husna. La illaha illAllah Muhammad Rasulullah.
 


Bagaimana jika kerabat Raja tidak kenal Tuhan jadi Imam, bolehkah kita jadi makmum atau kita mufarakah’ saja tanpa meninggalkan Saf; apakah itu dosa? Cuba tanya Menteri Agama. Apakah kita ada mata pandang, ada telinga dengar, ada mulut tutup, ada kepala geleng-geleng seperti lagu Ahli Fiqir. Sampai bila?

Selaku seorang ‘public figure’, sama ada Raja, kerabat Raja, Perdana Menteri dan “first lady”, mereka harus akur dan menerima kritikan. Sultan Ibrahim Johor minta polis supaya sanggup menerima kritikan, bagaimana dengan dirinya sendiri? Orang yang berani mesti sanggup menerima kritikan dan melakukan anjakkan paradigma ke paradigma holistik. Jangan suruh orang pecahkan cermin yang menunjukkan wajah kita yang comot. Polis menahan seorang pemuda yang kononnya menghina Yem.


Saya pernah mempelawa Dato Sri Najib singgah ke University of Life dalam buku Memo Untuk Najib. Tidak hilang bisa ular yang menyusur ke akar. Di Wadi Hussien ada ilmu berani yang tidak ada di ILMU camp UMNO kerana Najib takut bini. Semua orang tahu. Sebab itu dalam UMNO tidak ada hero macam Anwar Ibrahim.

Pelik tapi benar, di zaman Najib jadi Perdana Menteri hanya pemberita yang mengampu diiktiraf, yang menyapu di benci dan digeruni – kenapa ahli UMNO tidak di hantar ke Al-Attas University of Life untuk belajar ‘ilmu berani’? 

Apa salah hantar pemimpin UMNO ke Wadi Hussien untuk jadi berani mengkritik diri sendiri; bukan menjadikan Perhimpunan Agung arena mengkritik lawan? Sebab tiada siapa yang berani  mengkritik Sultan termasuk semua media masa milik pemerintah kerana tidak ada mentor yang boleh dijadikan ‘role model’. Maka saya terpaksa melakukan ‘fardu kifayah’ untuk menyelamatkan 28 juta rakyat Malaysia dari di timpa bala dan malapetaka.Tun Mahathir kata, “Malaysia boleh”. 




Kenapa Raja dan mereka yang berkuasa sahaja buat apa pun boleh? UMNO tidak ada R&D, yang ada beberapa orang yang pandai dan pakar Rob and Divide. Betul ke? Kalau tak percaya baca buku 3S 3Tan.

Kenapa saya tak boleh menkritik; apakah menegur Raja yang dalam Islam setiap ummat Muhammad itu bersaudara dianggap hasutan? Lu fikirlah bro. Saya pun rakyat Malaysia. Saya pun boleh. Kita semua boleh Bro! Biarpun ada yang kata Raja berdarah biru sahaja yang boleh bersetan di mata, beraja di hati. Ada ke manusia yang ‘Blue Blood’? Blue Black dan ‘Metallic Black’ gelaran pada MB Perak Dr Zamri Kadi; tak percaya tanya Raja Nazrin.



Sambil minum pagi bersama anak muda yang banyak idea ini saya berfikir masakan polis nak rampas buku dan tahan saya, bawah akta hasutan sekiranya ia tidak melibatkan Sultan Johor kebetulan Hishamuddin itu ‘bapak polis’, dia Menteri di Dalam Negeri, dia orang Johor, Almarhum Sultan Ibrahim bin Abu Bakar menjadi raja masa Dato Onn bin Ja’ffar jadi Menteri Besar Johor  Almarhum Dato’ Onn pernah di lucut dari jawatan M.B, dan  di buang negeri ke Singapura. Hari ini Sultan Ibrahim bin Ismail sudah tak ada lagi kekebalan boleh kah Yem lucutkan jawatan Menteri dalam negeri? Apakah kita masih berada di bawah sistem feudal? Rakyat yang mengundi Hishamuddin jadi Ahli Parlimen; siapa yang berkuasa, rakyat atau Raja?

Jika buku saya mengkritik cicak mengkarong atau biawak tentu polis tidak peduli, tapi dia kena fikir, pena lebih tajam dari pedang. Hishamuddin boleh suruh polis tangkap saya. Macam mana pula hasil pendedahan yang dia pernah cium keris lepas itu minta maaf. Tan Sri Musa Hassan ada simpan banyak rahsia, dia berani. Saya akan undang beliau sebagai ‘role model’, manusia yang beraniselain sudah ada pemimpin UMNO yang berani yang akan jadi tetamu saya di University of Life pada “Ilmu Berani, 22.12.2012”.

Apakah Hishamuddin berani menyeret mereka yang cacing dah naik ke mata ke arena untuk bertarung di mahkamah dunia sebelum kita di dakwa di mahkamah akhirat? Biarlah sejarah yang menghukum kita semua.Berani jadi pemimpin mesti berani berdepan dengan rakyat. Mesti berani turun gelanggang, jangan baling batu sembunyi tangan, itu tidak gentlemen. Tanya diri, siapa pemimpin tanpa rakyat? Mari tuntut ilmu berani dari penulis berani mati di University of Life. Hidup hanya sekali; “takut mati macam mana nak masuk syurga”, kata Billy Lim.
 
Penulis adalah telinga,  mata dan suara rakyat yang sanggup gadai nyawa untuk menegakkan keadilan dan tidak takut di simpan dalam sangkar besi untuk menegakkan yang haq dan menentang kebatilan.

Kita berada di milinium tasauf. Saya buka University of Life untuk mencelikkan mata mereka yang ‘buta Tasauf’, buta ilmu Hakikat, Tarikat dan Ma’rifat. Tidak ada faedah yang boleh diambil menfitnah seorang pemimpin yang bersih. Yang tidak simpan tengkorak di dalam almari. Kalau tak bersalah kenapa takut dengan bayang-bayang sendiri?

Banyak buku-buku saya dan penulis politik yang lain memperkenalkan pemimpin yang sudah pun bergelumang dengan asam garam politik dan saya sedang siapkan buku bertajuk “Lagenda: Jasamu di Kenang”, pemimpin yang di lupakan oleh pucuk pimpinan UMNO yang tidak pandai mengenang jasa yang menyebabkan ramai lari meninggalkan UMNO. Pelik tapi benar. Yang di besarkan hanya gambar Tunku Abdul Rahman, Tun Razak, Hussien Onn, Mahathir, Pak Lah dan Najib. Seolah mereka sahaja yang perlu di sebut dan di kenang. Mana orang UMNO yang berjasa tidak bengang?

Salahkah saya berani menyingkap semula perilaku mereka untuk juadah santapan para pembaca. Supaya selain anak cucu orang Melayu kenang jasa Almarhum Datuk Harun Idris di Selangor, Tan Sri Ibrahim yang berani membuka ladang kelapa sawit pertama di Sungai Tong, Terengganu. Pinjam duit Tun Mustapha kerana Tun Razak tidak yakin. Dua lagenda sebagai contoh.

Saya bukan Tun Sri Lanang tapi tulisan saya mirip Abdullah Munshi, suka hatilah jika ada yang mahu menggelar saya Jebat, saya berani mendokumentasikan Dilema Melayu bukan  kerana kelemahan ekonominya tapi roh dan semangat mereka yang lemah dan ramai sangat yang sudah kehilangan adab.

Mahathir tidak peduli Tunku Abdul Rahman mengharamkan buku, dia di pecat dari UMNO dan berani keluar dari UMNO kerana tidak setuju dengan Pak Lah dan berani menarik imuniti Raja-Raja; kenapa saya takut menulis yang benar. Saya juga akan mengundang Tun Mahathir untuk berkongsi pengalaman berani di Al-Attas University of Life. Tetapi seperti yang saya sebutkan diatas, satu buku belum mencukupi untuk seseorang penulis memperkatakan tentang pemimpin atau Raja kerana sejarah berulang itu antara sebab 65 buah buku sudah pun berada sebagai legasi peninggalan saya. Itulah sebab saya adakan pertemuan dengan mereka yang sedang mencari ilmu mengenal diri dan bagaimana menjadi berani dan berkongsi ilmu dengan anak muda di University of Life seperti yang dilakukan oleh Socrates yang lebih rela menelan racun dari menyembah berhala.

Sufi adalah ia yang tak gentar akan neraka dan tidak menghasratkan syurga.” Kata orang Sufi.

Kena ada ilmu orang sufi jika hendak mengingatkan mereka yang merasakan mereka berada di atas undang-undang supaya tidak boleh berbuat sesuka hati tanpa memikirkan kehidupan mereka bergantung kepada hasil dari pembayar cukai? Saya belajar berani dari Hussien Ibnu Mansur Al-Halaj dalam kisah Ana al-Haq


Kebetulan berlakunya kezaliman terhadap saya dalam bulan Muharram dan 10 Muharram adalah hari Asyura yang diraikan di seluruh dunia bagi mengingati berlakunya pembunuhan etnik zuriat Rasulullah di Karbala. Imam Hussien cucu nabi Muhammad SWA, anakanda Fatimah Az-Zahrah RA, anak sahabat dan menantu Nabi SAW menjadi korban dan seluruh keluarga melainkan Imam Ali Az-Zainal Abidin As-Sajad di selamatkan oleh Sayyidah Zainab kekanda Imam Hussien kerana kekejaman  Yazid waris Muawiyah. 

Imam Hussien sanggup membasahi bumi Karbala dengan darah para shuhada untuk menegakkan Islam. Apakah saya salah meneruskan perjuangan untuk menghidupkan semula Islam dibumi saya pijak? Mari kita bacakan Al-Fatihah untuk keluarga Rasulullah SAW dan para shuhada yang terkorban di Karbala dan para pejuang kemerdekaan menentang penjajahan untuk memerdekakan Persekutuan Tanah Melayu.

Soal sama ada tulisan saya mempunyai motif, hendak cari makan atau menghina orang; seperti kata seorang “Abo” yang menulis di Facebook dari Tasmania, Australia, itu pendapat dia. ‘Agree  to disagree’ kerana ramai dari menara gading yang macam tu, guna kedudukan seperti burung kakak tua menuduh penulis cari makan untuk menghina orang tanpa usul periksa. Inilah jenis the so-called Intellectual Bonceng Gratis yang mengejar pangkat atas jerit, pekak pelajar di menara gading kerana mereka ada kuasa. Persepsi bebal dari mereka yang menghukum dengan melihat kulit buku atau  mereka yang menyalak seperti anjing yang turut menyalak bila anjing lain menyalak.

Apakah salah mengkritik pemimpin berasaskan kesalahan yang mereka lakukan untuk membantu kerajaan BN dibawah  Najib lembik, tak macam Mahathir yang tahu bagaimana bermain dengan harimau  sarkas. Di Terengganu pernah Sultan di gelar “natang”; tidak ada orang buat aduan polis ke?

Apakah tulisan saya hentam kromo yang diambil dari Facebook atau blog? Jika benar ianya fitnah kenapa yang terkena kritik tidak ambil tindakan untuk mengheret saya ke mahkamah dan buktikan apa yang saya tulis dengan niat jahat semata-mata hendak memalukan kerabat di Raja? Kenapa polis tidak menyiasat kerabat di Raja Johor yang di tuduh oleh Kamal Hisham mengugut untuk membunuh. Apakah kita terlupa ada mahkamah untuk membicarakan Raja kerana mereka sudah tidak lagi mempunyai imuniti?

Semasa buku saya dirampas ada seorang penulis di satu meja lain yang mendapat izin dari Dato’ Rauf, Setiausaha Kerja UMNO, menjual buku menghentam saudara Anwar Ibrahim dibiarkan macam itu saja. Bila saya tanya kenapa buku saya sahaja diangkat? Apakah dalam buku tersebut tidak ada unsur fitnah dan hasutan terhadap kerajaan Pakatan. Polis beritahu saya mereka terpaksa menjalankan tugas. “Ini tidak adil!” kata saya. Apakah polis menjadi perkakas UMNO dan berat sebelah seperti dakwaan bekas Ketua Polis Negara Tan Sri Musa Hassan?

Saya mendapat tahu mereka mendapat arahan dari atas. Atas mana? Apakah ada arahan kerajaan atas langit macam kerajaan atas langit macam Ayah Pin ke? Betul ke saya ditahan atas arahan dari Sultan Ibrahim? Yang pasti tentu bukan arahan Tuhan selaku pejuang hak asasi manusia. Ini menjadikan saya tambah berani kerana saya tahu hak saya sebagai rakyat yang hidup dalam negara demokrasi; ‘government of the people, by the people, for the people’. Saya hanya takut pada Allah. Ingat senang ke nak tangkap orang? Tangkap ayam pun susah tau; pernah tengok katun Dato Lat? Takut ayam terlepas, tangan bau tahi apa lagi jika tahi ayam  candu.

Sultan Azlan Shah dan Raja Nazrin Perak adalah public figure, patut mereka boleh menerima di “kritik’. Kenapa takut rahsia di sebalik tembok istana di dedahkan ke? Saya berani kerana benar. Kebetulan pada 22.12.2012, saya akan adakan perkongsian ilmu macam mana jadi berani kerana benar. Bukan berani rampas, samun hak orang kerana ada kuasa dan berada di atas undang-undang. Hendak jadi berani macam saya ikut serta jadi peserta berani di University of Life.

Apakah mereka yang mahu mempersoalkan motif saya sudah baca buku Setan, Syaitan, Sultan? Cuba tanya pendapat mereka yang sudah baca? Apa punya ahli politik kasut yang berharga ratusan ringgit ada berpuluh pasang, hendak beli buku yang boleh mengeluarkan mereka dari kesesatan bakhil!





Dapatkan Buku Setan Syaitan Sultan email ke alxsunilife@gmail.com 
Rm60 termasuk Pos.


Get your Tickets now!